Monday, October 5, 2009

Ular juga diantara kesemuanya, berotak dan berakal.

Kerana ular dengan sungguh-sungguhnya mengatakan

"memang makanan aku"..

dan diulangi lagi

"memang makanan aku"..

Sementara yang lainnya, dengan mudah dan tanpa berfikir panjang menuding jari kepada orang lain. Maka terserlahlah akan kedunguan mereka semua.

Bangau contohnya, menidakkan kedangkalan dan kemalasan diri sendiri dengan meletakkan kesalahan kepada ikan, dan ikan kepada rumput yang tinggi.

Nah sekarang, sifat seperti ini dimana dengan mudah dapat kita lihat? atau mungkin kita alami dengan sendirinya, dimana?

Namun berhati-hatilah, walau ular itu bijak namun dalam ajaran sesetengah kultus ular itu digambarkan sebagai makhluk lambang kejahatan.

Sedang molek benarlah.

7 comments:

sharamli said...

kt mn?

pisey itu aku said...

molek.
=)

ZULKIFLI BIN MOHAMED said...

Salam Bokbon,

"kunjungan, bagaimana pengajian anda setakat ini",

"moga terus maju".

nuyuljana said...

tersirat habis!

srikandi said...

kedunguan..suka ayat tu..hhehe..

k.e.r.i. said...

lagu itu pun manusia yang cipta.
bukan ular sendiri yang kata.

bokbon said...

sharamli
kat mana-mana pun ada ha..

pisey itu aku
ya, kita ni molek-molek belaka..

zulkifli bin mohamed
oh, stress. itu saja, hah..ha..

nuyuljana
gua memang menyirap nih..

srikandi
suka?..ambikla..

keri
manusia itu yang gimana?