Friday, November 28, 2008

Belum pape lagi gua dah kena tag

Lepas solat jumaat tadi, hujan turun lebat lak. Tanpa berlengah, gua terus pekena ubi stelo rebus dengan kopi panas sambil layan blog jiwa celaru ni.

Gua tengok la mamat ni layan tag, diposnya gambar-gambar yang buat ubi stelo gua rasa macam tanah liat, tak pasal-pasal.

Tiba-tiba..

Cilakak!, dia dah tag gua rupanya.

Woi, mana gua nak cari gambar gua seksi ni?

Nantila gua cari dulu gambar gua yang seksi-seksi.

Thursday, November 27, 2008

Mando Diao - Never Seen The Light Of Day

video

Sapa-sapa tolong belikan gua mood, gua dah takde mood.

Tuesday, November 25, 2008

Dedikasi untuk The Banned

Apa yang lu cari dalam hidup lu?

Kesenangan? kemewahan? Kemashyuran?

Semua itu ada diluar sana.

Namun

Lupakan semua itu bila lu tak tahu bagaimana untuk menjalani hidup secara bijaksana. Bangunlah dari mimpi lu jika setiap perilaku lu mengundang seranah dari manusia-manusia lain.

Belajarlah untuk hidup dengan baik. Ketahuilah ada cara untuk membuatkan manusia-manusia lain senang dengan kewujudan lu, setelah usai kesemua itu.

Maka

Tidurlah, dan mula untuk bermimpi.

Jiwa jiwa jiwa

Hari ini aku mahu hidup
Seperti mereka
Punyai kata
Punyai rasa
Punyai jiwa

Aku juga manusia
Seperti meraka

Bisa bernadi
Bisa mati.

Sunday, November 23, 2008

Ini gua

Buat sesiapa yang kenal gua, gua adalah diri gua yang sendiri.

Dan jangan lu terfikir untuk menidakkan peribadi gua, biarkan saja gua begini. Gua selesa menjalani kehidupan sebagai gua, melalui jalan yang gua pilih sendiri. Biarlah gua disisihkan, dipandang sebagai golongan yang segelintir. Namun gua sebolehnya tidak mahu berubah. Sehingga gua habis.

Gua bahagia begini, Menjadi minoriti. Dipandang benci oleh majoriti. Kerana apa yang gua percaya dan gua pegang. Dan lu tak payah bermimpi untuk mengherdik gua, kalau lu setakat pengikut dan bertaklid secara membabi buta seperti babi yang buta.

Dan

Kalau terbuka pintu hati lu untuk melihat sinar fajar dikaki langit, ayuh tinggalkan gelap senja bersama. Biarlah apa cerca yang akan diludah, gua tidak mahu untuk peduli. Kerana gua bukanlah si dungu, yang hidup dalam dunia yang penuh palsu.

Dan jika lu tidak mahu

Teruskan hidup plastik lu.

Friday, November 21, 2008

Pelanduk dua serupa

Tidak.

Antara gua dan dia. Kami berbeza. Harap lu dapat bezakan.

Terima kasih.

Undang-undang

Dulu gua pernah belajar undang-undang. Tak best.

Tapi ada satu daripada definisi undang-undang yang buat gua betul-betul tertarik. 'Undang-undang adalah merupakan satu mekanisma yang digunakan oleh golongan atasan untuk mendominasi dan mengeksploit golongan bawahan'.

Sebabnya sampai ke hari ni, sampai ke saat gua taip entri ni. Gua tak dapat nak cari dimana silapnya definisi tu. Tiada yang benar melainkan benar-benar belaka.

Thursday, November 20, 2008

Wednesday, November 19, 2008

Pepatung

Pepatung
Dalam rumah tua
Masih bernyawa
Adalah perhiasan
Untuk tontonan zaman

Pepatung
Hidupnya tanpa guna
Bicaranya
Cuma angguk dan geleng kepala
Diangguk kepala dihati tidak
Digeleng dikepala dihati hendak

Pepatung
Hidupnya
Tanpa erti
Bernafas dalam mati.



- Kasajiza A.S -

Tuesday, November 18, 2008

Monday, November 17, 2008

Hukum karma

Perlukah untuk lu ada lebih dari satu cinta kepada insan dalam satu masa?

Untuk apa?

Untuk buktikan lu seorang manusia hebat? untuk suka-suka? atau lu sangap?

Dunia ini berputar dengan diiringi keseimbangan kosmos, tunggu saja karma datang menyapa lu.

Tak perlu itu semua ok.

Ini aku tak faham

Mengapa perlunya perpisahan andainya ia pedang yang menikam jiwa.

Kita sering terdengar ungkapan "jika kau sayangkan dia, lepaskanlah dia". Wtf betul kan?. Jika lu ada sebuah kereta, kereta lu cantik. Lu sayang sangat kereta lu. Adakah perlu lu lepaskan kereta lu pada orang lain? Mesti lu tanpa teragak-agak taknak untuk lepaskan kereta lu kan? Mesti lu nak sentiasa bersama kereta lu, jaga kereta lu, pergi bersiar-siar dengan kereta lu kan.

Jadi siapa yang bodoh sangat cipta ungkapan "jika kau sayangkan dia, lepaskanlah dia"?

Bodohnya.

Sunday, November 16, 2008

Sial batara

Dulu masa sekolah menengah, orang cakap itu gua angguk orang cakap ini gua angguk. Gua tak pernah nak suarakan apa yang gua rasa, gua hanya melihat dan bersuara didalam hati.

Tapi sekarang lain.

Gua mempunyai pandangan gua tersendiri terhadap apa yang gua fikirkan. Gua belajar dan gua ingin guna apa yang gua ada untuk jadikan diri gua lebih baik, gua ingin lebih terbuka. Gua tak perlukan lu untuk menyogok gua dengan pemikiran lu yang terhasil dari acuan kaum lu.

Lu dan kaum lu adalah golongan yang bila berpegang pada sesuatu, lu berpegang dengan sangat kejab. Dan bila terserlah akan kenyataan dan kebenaran, lu persetankan. Pegangan lu maha penting, mana boleh lu suka-suka nak ubah orientasi hidup lu kan?

Lu sangat menjunjung tinggi apa lu pegang kan, lu jadikan adat sebagai tuhan lu. Itu gua tak berapa kisah, akaun masing-masing kan? Tapi yang buat gua betul-betul tak faham adalah bila kenyataan dan kebenaran yang terserlah itu lu tolak ketepi. Malah lu pijak dan ludah ia kerananya ia bercanggah dan menidakkan apa yang dah jadi budaya lu. Malah lu labelkan mereka-mereka yang mendokong kenyataan dan kebenaran itu dengan segenap cacian yang ada. Lu kata apa yang lu buat adalah yang terbaik.

Tapi ingat, sebiji mutiara akan tetap kekal sebagai sebiji mutiara. Tiada apa yang perlu lu tambah untuk membuatkannya kelihatan menarik. Ia sudah tersedia cantik.

Jangan lu cuba-cuba untuk takwilkan dengan akal. Garis panduan telah tersedia. Bukalah mata, bukalah hati.

Dan jangan buat sampai gua anggap lu setaraf batara.

Blog lu blog gua

Tengok tengok tengok!

Sekarang gua pun sudah pandai berblog-blogan ni. Nak salahkan siapa ni. Lu salah ke gua yang salah?

Hahaha!!

Gua tiru entri lu, sapa suruh lu hasut gua. Haha..haha..ha..

Saturday, November 15, 2008

Ini Syed, tapi kat sini gua nak introduce nama baru yang gua reka untuk dia. Mari kita panggil dia Baguk. Baguk orang Melaka. Dia suka sakat gua, tapi satu benda yang bagus tentang Baguk ni. Dia tak suka sebut lahabau.

Baguk ni rupa tak seberapa, perangai pula jarang-jarang je senonoh. Ada juga ye orang macam Baguk ni, mesti lu orang heran kan?, gua pun.

Ramai orang kata senyuman Baguk bangsat, tapi Baguk tak ambik port. Baguk senyum jua.

Selama gua berkawan dengan Baguk, gua banyak menahan sabar. Time Baguk timbulkan masalah ada la jugak gua terbayang nak letak tapak kaki gua kat muka Baguk. Tapi gua ingat peraturan pengakap, kasihkan binatang. Gua tak jadi buat begitu.

Ni U dah nak buka balik, doakan moga-moga gua ditetapkan didalam kesabaran ye.

Memori

Hari ini masih lagi seperti semalam, hujan tiada henti.

Gua takde aktiviti, lepak je lah kat rumah macam biasa. Time hujan-hujan gini gua jadi jiwang, gua suka dok termenung kat tepi tingkap. Tengok bintik-bintik hujan.

Sedang gua syok layan lepak, gua terkenang memori lama. Memori tentang kematian adik gua. Memori tentang kehilangan.

Hmmmm..

Gua sayang adik gua, tapi ALLAH s.w.t lebih sayangkan dia.

Rest in peace bro.

Sampai bila?

Sampai bila lu nak treat gua gini? Gua bukan anak-anak kecil. Semua yang gua buat tak pernah betul. Gua diam-diam salah, gua bising-bising lagi la salah.

Lu bikin gua jiwa kacau la.

Haihh!!

Malam ni SDB round 5

Tapi gua tak boleh pegi. Gua takde transport. Jadah ke hapa gua nak pegi naik motor?!

Buat teman-teman gua yang pergi, bila balik nanti berceritalah kepada gua.

Biar terubat duka lara gua ni.

Dulu gua suka lu

Sekarang tak lagi, gua jadi menyampah yang teramat kat lu.

Bila gua ingat-ingat balik. Gua ni macam sweater. Time sejuk lu pakai gua, time panas lu buang gua.

Kali terakhir lu buang gua, lu buang selama-lamanya.

Apapun yang lu dah buat kat gua, gua redha. Gua doakan kesejahteraan lu.

So long sucker!

Lu pegi main jauh-jauh

Gua bukan 'ignorant'. Bukan keras kepala. Gua cuma mahu hidup dalam arah haluan yang gua tetapkan. Bukan orang lain.

Gua tak suka kalau kita begini

Pagi tadi gua lepak KB Mall, gua saja jalan-jalan. Boring dok umah, maklum la gua ni pemalas.

Tengah gua pekena lepak tu, gua nampak sorang budak laki berlari-lari. Sambil berlari-lari budak tu depakan tangan, seronok agaknya budak tu dapat buat gitu. Gua? apa gila gua nak buat gitu?!

Tiba-tiba budak tu tersadung, jatuh tergolek-golek. Muka dia dah ala-ala nak nangis dah gua tengok. Datang la sorang makcik kat budak tu, gua syak makcik tu mak kepada budak tu. Gedebukk!!! makcik tu kasi sedas kat atas belakang budak tu, terdetik rasa kasihan gua kat budak tu. Tak cakap banyak dah, meraung terus budak tu.

Keseronokan budak laki tadi time dia berlari-lari terus musnah. Dan dari firasat gua, tercetuslah aura rebel dijiwa budak laki tersebut, maka tersemailah satu benih dendam kecil, yang akan membesar.

"Mak aku tak patut buat aku begini", detik hati kecil budak tu mengikut firasat gua. Makin hiba tangisan budak tu gua dengar.

Gua nak bagitau lu, gua tak pernah ada anak dan gua tak tahu macam mana nak jaga dan besarkan anak. Tapi dari hal tadi, buat gua betul-betul tersentuh dan berfikir. Gua cukup terkilan dengan sifat menghukum yang ada dikalangan masyarakat kita. Pada gua, sifat itu tak layak untuk dijadikan ikutan.

Sebenarnya, banyak lagi contoh-contoh yang boleh menjadikan moral dan 'self-esteem' kita jatuh. Kita konon berbuat begitu diatas alasan mahu mendidik anak-anak, tapi lebih kepada menjaga air muka dihadapan masyarakat bagi gua. Dan lu tahu tak kesan jangka panjang hal ni? anak-anak boleh jadi pasif, tiada keyakinan diri dan mereka takut untuk mencuba. Dan jadilah mereka golongan tercorot.

Kanak-kanak berbeza kehendaknya dari kita, mereka tak perlukan duit yang banyak, tak perlukan pakaian yang mahal-mahal. Cukup sekadar dorongan dan perlindungan dari kita orang dewasa.

Terutamanya kamu wahai ibu bapa.

Dan bagi gua, ada perbezaan diantara ketegasan dan kebijaksanaan.

Cinta

Setiap kehidupan memerlukan cinta demi kelangsungan hidup.

Siapa yang tidak perlukan cinta? gua heran dengan lu. Namun cinta perlu ada batasan, perlu ada harga, tidak perlu kuantiti tapi perlukan kualiti.

Dan ingat supaya jangan berlebih-lebih didalam cinta, sanggup menjadi bodoh, atau sanggup buat-buat bodoh.

Ini gua nak pesan kat lu..

Cinta bukan berhala untuk disembah.
Dan hati bukan rumah tumpangan untuk lu singgah dan pergi sesuka hati.

Gua

Parent gua dan gua, dua entiti yang sampai bila-bila tidak akan memahami antara satu sama lain.

Lu bagaimana?